Jeremy Thomas: Anak Saya Diberi 4 Tembakan, Ditodong Pistol dan Dipaksa Ngaku Terlibat Narkoba

Aktor Jeremy Thomas melaporkan dugaan pelanggaran etik, disiplin, dan profesi sejumlah oknum polisi yang melakukan penyekapan, pengereyokan disertai pengambilan barang-barang anaknya, Axel Matthew (19), ke Divisi Propam Mabes Polri, Jalan Trunojoyo 3, Jakarta Selatan, Senin (17/7/2017).

Sebagaimana pengakuan putranya, Jeremy menceritakan kejadian tersebut.

Menurut Jeremy, anaknya itu sempat diberi empat tembakan peringatan saat berusaha melepaskan diri dari cekikan oleh oknum polisi di depan Hotel Crystal, Kemang, Jakarta Selatan, Sabtu malam.


Axel dipukuli hingga babak belur dan dipaksa mengaku terlibat kasus narkoba saat disekap di dalam salah satu kamar Hotel Crystal.
Selain itu, tangan Axel juga diborgol dan dengan todongan pistol di kepala dipaksa mengaku terlibat kasus narkoba temannya.
"Anak saya itu diborgol, dan borgolnya itu bukan borgol polisi, tapi punya security dari hotel. Anak saya ditodongin pistol dipaksa mengaku padahal anak saya dan perlu saya clear-kan ya," kata Jeremy saat membuat laporan di Sentra Pelayanan Propam Polri.

Baca Juga: Sudah Jadi Artis Terkenal dan Kaya, Kehidupan Evi Masamba Bikin Netizen Tak Habis Pikir
"Dia bukan ditangkap karena narkoba, tapi diarahkan dan dipaksa untuk mengaku dan faktanya tidak ada barang bukti apa-apa dia clear (bersih) dan tidak tersangkut dengan yang nama-nama barang tersebut," sambungnya.
Jeremy menceritakan, kejadian ini bermula saat Axel janjian untuk mengambil pesanan baju dengan temannya di Pondok Indak Mal pada Sabtu (15/7/2017) malam.
Ia berangkat dari rumah di Cilandak dengan membonceng sepeda motor yang dikemudikan pembantu rumahnya.
Saat perjalanan, teman Axel itu mengirimkan pesan berisi mengubah tempat pertemuan dan mengarahkannya ke Hotel Crystal.
Namun, tiba-tiba Axel ditangkap dengan leher dicekik oleh seseorang berpakaian bebas tak lama tiba di depan hotel tersebut.


Baca Juga: Geger Adegan Tak Senonoh dalam Parodi Kartun Upin Ipin, Kak Ros Ditampilkan Seperti ini

Axel berusaha meloloskan diri dan kabur karena menduga tengah dirampok. Namun, akhirnya berhasil tertangkap oleh beberapa orang lainnya setelah diberikan empat tembakan peringatakan.
"Saya terima konfirmasi dari Paminal Polda yang follow up kasus ini. Info terakhir mereka akan dipanggil. Kasubditnya Pak Edi Sitepu bersama timnya hari Minggu langsung melakukan investigasi ke rumah empat orang itu, mengecek apa yang dilakukan oknum tersebut, senjata apa yang digunakan," kata Jeremy.


"Bahkan Axel diperlihatkan, apa ini senjatanya ya? Iya betul. Revolver. Itu yang ditembakkan ke Axel. Ada empat kali tembakan peringatan," sambungnya.
 Jeremy menambahkan, barang-barang branded hingga dompet dan handphone merk iphone milik Axel dirampas oleh oknum-oknum polisi yang menyekapnya.
close
==[ Klik disini 1X ] [ Close ]==